Hanura

KPK Juga Sita Alat Kampanye Paslon Gubernur Sultra

 JUM'AT, 25 MEI 2018 , 05:25:00 WIB | LAPORAN: SWARA SETIA

KPK Juga Sita Alat Kampanye Paslon Gubernur Sultra

Foto: RMOL

RMOL. Tim dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) ikut mengamankan alat kampanye pemilihan Gubernur Sulawesi Tenggara dalam operasi tangkap tangan (OTT) Bupati Buton Selatan, Agus Feisal Hidayat.
Hal itu disampaikan Wakil Ketua KPK, Basaria Panjaitan dalam konferensi pers penetapan tersangka Bupati Buton Selatan, Agus Feisal Hidayat dalam kasus dugaan penerimaan hadiah atau janji terkait proyek di Kabupaten Buton Selatan.

"Dalam kegiatan ini KPK mengamankan beberapa bukti yang diduga terkait tindak pidana yaitu  seperangkat alat-alat kampanye pemilihan gubernur Sultra ditemukan di rumah Syamsudin yang merupakan konsultan politik," ujarnya di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (24/5)

Agus Feisal Hidayat merupakan anak dari mantan Bupati Buton, Siafei Kahar yang maju sebagai calon gubernur Sulawesi Tenggara bersama Rusda Mahmud dengan nomor urut tiga. Pasangan ini didukung Partai Demokrat, PPP dan PKB.

Basaria masih enggan menyebutkan apakah ada keterkaitan antara OTT yang dilakukan KPK dengan kampanye ayah dari Bupati Buton Selatan tersebut.

"Memang ada kebetulan salah satu cawagub sultra itu ayah dari bupati jadi memang ditemukan ada beberapa alat-alat seperangkat alat kampanye karena kebetulan dana tersebut ditemukan di tempat yang namanya salah satu konsultan politik tersebut ditempatnya S (Syamsudin) bersama dengan seperangkat alat lainnya ada di sana. Tapi kita belum sampai kesana apakah uang tersebut sampai ke sana atau belum sampai ke sana, ini masih dalam proses diberitakan lalu proyek-proyek apa saja," tukasnya.

KPK resmi menetapkan Bupati Buton Selatan, Agus Feisal Hidayat dan Kontraktor PT BBM (PT Barokah Batauga Mandiri), Tony Kongres sebagai tersangka dalam kasus dugaan penerimaan hadiah atau janji terkait proyek-proyek di Kabupaten Buton Selatan.

Selain alat kampanye, komisi anti rasuah juga mengamankan sejumlah bukti diantaranya uang sejumlah Rp 409 juta dalam pecahan seratus ribuan dan puluhan ribu, rekening BRI atas nama Aswardy dan Anastasya yang masih anak TK terkait penarikan masing-masing rekening Rp 200 juta.

Selain itu KPK juga mengamankan barang bukti elektronik serta catatan proyek di Pemkab Buton Selatan. [sam]


Komentar Pembaca
Aman Abdurrahman Divonis Hukuman Mati

Aman Abdurrahman Divonis Hukuman Mati

, 22 JUNI 2018 , 11:00:00

Rachmawati: Ada Deal Politik Di SP3 Kasus Sukma
Salat Id Di Lebanon Selatan

Salat Id Di Lebanon Selatan

, 16 JUNI 2018 , 22:13:00

Liburan Di Monas

Liburan Di Monas

, 16 JUNI 2018 , 14:40:00

<i>Open House</i> Ketua Majelis Syuro PKS

Open House Ketua Majelis Syuro PKS

, 16 JUNI 2018 , 16:48:00