Verified
Hanura

Reformasi Hukum Harus Dimulai Dari Pencopotan HM. Prasetyo

 SENIN, 24 OKTOBER 2016 , 12:15:00 WIB | LAPORAN: HENDRY GINTING

Reformasi Hukum Harus Dimulai Dari Pencopotan HM. Prasetyo

HM. Prasetyo/Net

RMOL. Dalam rangka evaluasi dua tahun Kepemimpinan Jokowi-JK, Setara Institute menyoroti isu krusial, yakni hukuman mati terutama dikaitkan dengan peran dan kinerja Jaksa Agung HM. Prasetyo.

Menurut Ketua Setara Institute, Hendardi, eksekusi mati gelombang III telah menyisakan masalah serius. Hal itu terjadi, kata dia, akibat kecerobohan Jaksa Agung yang memberikan perintah eksekusi mati atas terpidana mati Seck Osmane dan Humprey Ejike Aweleke.

Keduanya adalah warga negara Nigeria, yang sedang mengajukan grasi untuk kedua kalinya.

"Dengan tetap mengeksekusi, Jaksa Agung telah melanggar Putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 107/PUU-XIII/2015 yang menyebut bahwa grasi boleh diajukan lebih dari satu kali," kata Hendardi, kepada wartawan, Senin (24/10).

Bahkan dia menegaskan kalau Jaksa Agung juga melampaui kewenangan Presiden, pihak yang sedang dituju oleh terpidana untuk memberikan pengampunan melalui grasi.

Selain itu, Hendardi mengatakan sejak menjabat, tidak ada prestasi yang berarti kecuali menjalankan eksekusi mati untuk menutupi kelemahan kinerja dirinya dalam bidang penegakan hukum, pemberantasan korupsi, dan penuntasan pelanggaran HAM.

Selanjutnya >

Komentar Pembaca
Mabes Polri Fokus Berantas Hoax

Mabes Polri Fokus Berantas Hoax

, 16 OKTOBER 2018 , 19:00:00

Rizal Ramli Gugat Surya Paloh Rp 1 Triliun

Rizal Ramli Gugat Surya Paloh Rp 1 Triliun

, 16 OKTOBER 2018 , 15:00:00

Peluncuran Buku Papua Ethnography

Peluncuran Buku Papua Ethnography

, 13 OKTOBER 2018 , 06:49:00

Pencakar Langit Jakarta

Pencakar Langit Jakarta

, 16 OKTOBER 2018 , 04:31:00

Dikunjungi Karo Penmas Mabes Polri

Dikunjungi Karo Penmas Mabes Polri

, 16 OKTOBER 2018 , 16:08:00