Hanura

Judicial Review UU BUMN, Pemerintah Ibarat Jeruk Makan Jeruk

 JUM'AT, 29 JUNI 2018 , 14:58:00 WIB | LAPORAN: RUSLAN TAMBAK

<i>Judicial Review</i> UU BUMN, Pemerintah Ibarat Jeruk Makan Jeruk
RMOL. Pemohon judicial review terhadap UU 19/2003 tentang BUMN mengaku kecewa oleh pertanyaan hakim konstitusi Arief Hidayat yang mempersoalkan konsistensi pendirian karena menyatakan keberatan atas kedudukan hukum dua komisari BUMN untuk menjadi saksi shli dari pemerintah.
Dua komisaris BUMN yang dipersoalkan oleh pemohon adalah Revrisond Baswir yang menjabat sebagai Komisaris  Bank BNI dan Refly Harun yang menjabat sebagai Komisaris Utama PT Jasa Marga.

Demikian diungkapkan Sandra Nangoy, anggota Tim Advokasi Kedaulatan Ekonomi Indonesia (TAKEN). Sandra Nangoy adalah kuasa hukum AM Putut Prabantoro dan Letjen TNI (Pur) Kiki Syahnakri, pemohon gugatan judicial review terhadap UU BUMN.

"Kami sudah menyatakan keberatan dua komisaris BUMN untuk menjadi saksi ahli pemerintah dalam sidang gugatan konstitusional itu. Itu kan seperti jeruk makan jeruk. Kalau itu diterima, lalu apa kata dunia?" kata Sandra Nangoy di Jakarta, Jumat (29/6), menanggapi sidang MK pada Selasa lalu.

Menurut Sandra Nangoy, setelah sidang dibuka oleh Ketua Hakim Anwar Usman, kuasa hukum menyatakan keberatan jika Refly Harun dan Revrisond Baswir menjadi saksi ahli dari pemerintah.

Keberatan itu diajukan sebelum sumpah sebagai saksi ahli diambil. Alasannya adalah hingga saat ini keduanya masih menjadi komisaris BUMN dan ini diatur dalam Peraturan Mahkamah Konstitusi No. 06/PMK/2005 tentang Pedoman Beracara dalam Perkara Pengujian UU, pasal 22 ayat 2. Mengingat materi gugatan judicial review yang diajukan adalah UU BUMN. Bahkan hakim konstitusi sempat bertanya langsung kepada kedua saksi ahli terkait jabatannya di BUMN.

Menurut pasal 22 ayat 2 berbuyi, keterangan ahli yang dapat dipertimbangkan oleh Mahkamah adalah keterangan yang diberikan oleh seorang yang tidak memiliki kepentingan yang bersifat pribadi (conflict of interest) dengan subjek dan/atau objek perkara yang sedang diperiksa.

Menanggapi keberatan tersebut, Ketua Hakim Anwar Usman menjawab. "Ya, baik. Keberatan Pemohon dicatat dalam berita acara dan nanti akan dipertimbangkan oleh Majelis, ya. Jadi, kita dengar saja dulu, yang jelas keterangannya di ... atau keberatan dicatat".

"Sumpah tetap dilakukan dan sidang dilanjutkan dengan dua komisaris BUMN sebagai pemberi keterangan. Dalam sidang itu, ada empat hakim konstitusi yang ikut bertanya. Namun yang menjadi persoalan adalah ketika Hakim Arief Hidayat mempertanyakan konsistensi pemohon terkait pernyataan keberatannya akan posisi komisaris BUMN sebagai saksi ahli," ujar Sandra Nangoy.

Hakim Arief Hidayat mengatakan. "Yang kedua (pertanyaan) saya tujukan pada Pemohon, ambivalensi posisi kedudukan Pemohon dalam persidangan sekarang ini. Tadi di satu pihak Saudara mengatakan, - keberatan dengan dua ahli - dan ditegaskan yang terakhir tadi, tapi Pak Ketua sudah menyampaikan akan dinilai oleh Majelis. Penilaian Majelis nanti satu-satu Para Hakim menilai apakah keberatan itu bisa diterima atau tidak? Saya mau dalam rangka untuk menilai itu, saya minta ketegasan! Saudara keberatan tapi kenapa dalam substansi itu Saudara menanggapi keterangan Ahli? Kalau Saudara keberatan, maka pada waktu Anda ditawarkan oleh Ketua, "Ada Pemohon untuk menanyakan ini, merespons ini?" Karena saya keberatan dengan Pemohon, maka saya tidak mengajukan dan tidak merespons keterangan ahli. Saya ingin minta kejelasan supaya kita bisa menilai dengan betul, apakah keterangan ini bisa digunakan atau tidak? Silakan, Pemohon dulu".

Menanggapi pertanyaan Arief Hidayat, Sandra Nangoy melanjutkan penjelasannya, pemohon menjawab dengan mengatakan, karena belum diputuskan oleh hakim ketua, pihaknya ikut bertanya atas penjelasan Refly Harun dan Revrisond Baswir.

"Karena belum ada keputusan dari Mahkamah Konstitusi sendiri, maka pihaknya juga ikut bertanya. Namun ada catatan yang diberikan yakni, jika status saksi ahli ditolak, maka pertanyaannya dicabut saja," ujar Sandra Nangoy dalam keterangan tertulis.

Namun oleh Hakim Arief Hidayat, sebagaimana dikutip oleh Sandra, jawaban pemohon direspon dengan mengatakan. "Ya, jadi kita bisa juga menilai nanti, ya, konsistensi Saudara. Mestinya Saudara kalau memang menolak keterangan dua ahli ini, mestinya harus konsisten, Saudara juga tidak merespons apa-apa sehingga kita berada dalam posisi,- Oh, memang Anda keberatan -.  Keberatan orang dan keberatan substansi yang disampaikan. Itu yang harus menjadi catatan kita, ya".

Selain Sandra Nangoy, anggota TAKEN lain yang hadir dalam sidang terakhir di MK itu adalah Benny Sabdo Nugroho, Gregorius Retas Daeng, Alvin Widanto Pratomo dan Bonifasius Falakhi.

Gugatan terhadap UU BUMN  tersebut didukung penuh oleh Persatuan Purnawirawan Angkatan Darat (PPAD) dan Forum Komunikasi Putra Putri Purnawirawan dan Putra Putri TNI-Polri (FKPPI). [rus]

Komentar Pembaca
Pecat Anak Buah Surya Paloh!

Pecat Anak Buah Surya Paloh!

, 24 SEPTEMBER 2018 , 19:00:00

Golkar Pecah, Sebagian Dukung Prabowo-Sandi

Golkar Pecah, Sebagian Dukung Prabowo-Sandi

, 24 SEPTEMBER 2018 , 17:00:00

720 Pengacara Bela Rizal Ramli

720 Pengacara Bela Rizal Ramli

, 17 SEPTEMBER 2018 , 17:17:00

Cium Tangan Kiai

Cium Tangan Kiai

, 21 SEPTEMBER 2018 , 22:41:00

Antri Tanda Tangan

Antri Tanda Tangan

, 18 SEPTEMBER 2018 , 03:45:00

Djoko Santoso: Kami Hormati Pilihan Pak Gatot Nurmantyo
Ketika Kiai Ma'ruf Amin Digoyang Penyanyi Dangdut, Warganet Istighfar<i>!</i>
KPK Akan Didemo Tangkap Menteri Enggar

KPK Akan Didemo Tangkap Menteri Enggar

Politik17 September 2018 07:25

Elemen Muda 212 Tolak Keputusan GNPF Ulama Yang Mendukung Prabowo-Sandi
Golkar: Kedok <i>#2019GantiPresiden</i> Sekarang Terbuka
Gatot Nurmantyo Faktor Penentu Kemenangan Pilpres
Hari Tani Nasional Dan Prakarsa Desa

Hari Tani Nasional Dan Prakarsa Desa

Suara Publik25 September 2018 05:46

Prajurit TNI-Polri Tidak Boleh Terbawa Arus Isu Pemilu
Pemuda Tani HKTI Bertekad Lahirkan Santri Tani

Pemuda Tani HKTI Bertekad Lahirkan Santri Tani

Nusantara25 September 2018 05:11

Antara Etika Dan Strategi Politik

Antara Etika Dan Strategi Politik

Suara Publik25 September 2018 04:45