Dr. H. Oesman Sapta

Merry Utus Banyak Tangan Untuk Terima Uang Suap

 KAMIS, 13 SEPTEMBER 2018 , 16:34:00 WIB | LAPORAN: ARIF HIDAYAT

Merry Utus Banyak Tangan Untuk Terima Uang Suap

Merry Purba/Net

RMOL. Hakim Ad Hoc PN Medan Merry Purba diduga mengutus banyak pihak untuk menerima aliran uang suap dari Direktur PT Erni Putra Terari Tamin Sukardi.

Selain menggunakan Panitera pengganti PN Medan Helpandi Merry mengutus orang kepercayaannya untuk mengambil uang suap dari tangan Tamin.

"Ya setelah diterima Helpandi diteruskan ke Bu Merry melalui orang perantaranya. Ya utusan beliau (Merry Purba)," ujar Kuasa Hukum Helpandi, Fadli Nasution saat dihubungi, Kamis (13/9).

Dalam perkara ini, Helpandi dan Merry diduga menerima uang dari tersangka Tamin Sukardi dan orang kepercayaan Tamin, Hadi Setiawan.

Tamin merupakan seorang terpidana yang sedang diurus kasusnya oleh Merry di PN Medan.

Merry diduga menerima uang secara bertahap dari Tamin terkait pengurusan kasusnya itu. Pemberian duit pertama sebesar 150 dolar Singapura dari Tamin dilakukan melalui Hadi Setiawan pada 24 Agustus 2018 di Hotel JW Mariot Medan.

Sementara pemberian kedua sebesar 130 dolar Singapura disita KPK dari tangan panitera pengganti PN Medan, Helpandi dalam sebuah amplop coklat. Rencananya Helpandi akan memberikan uang tersebut kepada orang kepercayaan Merry. Namun sebelum sampai ke Merry tim satgas KPK telah mencokok Helpandi dalam operasi tangkap tangan beberapa waktu lalu.

Sejauh ini, KPK telah menetapkan Helpandi, Merry, Tamin dan Hadi sebagai tersangka dalam perkara korupsi ini.

Sebagai pihak yang diduga penerima, Merry dan Helpandi disangkakan melanggar Pasal 12 huruf a atau Pasal 12 huruf a atau Pasal 11 UU‎ No 31 tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU No 20 tahun 2001 Juncto Pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP.

Sebagai pihak pemberi, Tamin dan Hadi Setiawan‎ disangkakan melanggar Pasal 6 ayat 1 huruf a atau Pasal 5 (1) a atau Pasal 13 UU No 31 tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU No 20 tahun 2001 juncto Pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP. ‎[nes]



Komentar Pembaca
Gugatan Kisman Ke Surya Paloh Tak Mudah Didamaikan
#KataRakyat: Apa sih Unicorn?

#KataRakyat: Apa sih Unicorn?

, 20 FEBRUARI 2019 , 21:41:00

Rachma Dan Mantan Panglima NATO

Rachma Dan Mantan Panglima NATO

, 22 FEBRUARI 2019 , 18:06:00

Sandi Cium Tangan SBY

Sandi Cium Tangan SBY

, 22 FEBRUARI 2019 , 18:45:00

Mulfachri Harahap Diperiksa

Mulfachri Harahap Diperiksa

, 20 FEBRUARI 2019 , 18:53:00

Curhat Buni Yani Dalam Lapas, Apa Ahok Pernah Kelihatan Di Penjara?
Segera Berakhir, Pemerintahan Jokowi Harus Tetap Diawasi
Malam Munajat 212, 14 KAI Berhenti Luar Biasa Di Stasiun Jatinegara
Prabowo Bukan Lagi Lawan Jokowi

Prabowo Bukan Lagi Lawan Jokowi

Hersu Corner22 Februari 2019 21:13

Lima Hari Lagi

Lima Hari Lagi

Dahlan Iskan23 Februari 2019 05:16

Andi Arief: Ungkap Kejadian, Sudirman Said Hendak Dihabisi
Pakar Ekonomi Nilai Jokowi Permainkan Rakyat
Prabowo: Tidak Boleh Lagi Ada Rakyat Yang Tidak Bisa Makan
Dua Saksi Untuk Tersangka Samin Tan Mangkir Pemeriksaan
Lima Hari Lagi

Lima Hari Lagi

Dahlan Iskan23 Februari 2019 05:16

Bantuan Alsintan

Bantuan Alsintan

foto23 Februari 2019 04:29

Vaksin 14 Ribu Dosis Dikirim Ke NTB Cegah Rabies