SUAP PLTU RIAU 1

Johannes Kotjo Tahunya Uang Miliaran Adalah Bantuan Bukan Suap

Senin, 03 Desember 2018, 16:46 WIB | Laporan: Ahmad Kiflan Wakik

Johannes Budisutrisno Kotjo/Net

RMOL. Pengusaha yang kini sudah jadi terdakwa, Johannes Budisutrisno Kotjo mengakui memberikan bantuan kepada Eni Maulani Saragih saat masih menjabat Wakil Ketua Komisi VII DPR.

Hal tersebut diungkapkan Kotjo yang duduk sebagai terdakwa kasus suap proyek pembangunan PLTU Riau-1 dalam sidang pembacaan pledoi di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (3/12).

Meski begitu, pemilik saham Blackgold Natural Resources Ltd itu mengaku bahwa pemberian uang kepada Eni bukan suap tapi niat untuk membantu.

"Kalau saya tahu dari awal bantuan (uang kepada Eni) itu akan berpotensi masalah hukum seperti ini, mungkin saya akan berpikir ulang sebelum membantu (Eni)," ujar Kotjo.

Kotjo didawak telah memberikan dana suap untuk mendapatkan jatah pelaksanaan proyek PLTU Riau-1 kepada Eni senilai Rp. 4,75 miliar.

Eni dan Kotjo merupakan tersangka yang ditetapkan KPK dalam kasus suap proyek pembangunan PLTU Riau-1.

Selain keduanya, KPK juga menetapkan mantan Menteri Sosial, Idrus Marham sebagi tersangka dalam kasus yang sama.

Idrus diduga terlibat dalam suksesi kontrak jual beli tenaga listrik atau Power Purchase Agreement PLTU Riau-1 kepada pihak konsorsium. Imbalannya, Idrus diduga menerima jatah sebesar 1,5 juta dolar AS dari Johannes Kotjo. [rus]

Kolom Komentar


Video

Real Count KPU Lambat!

Kamis, 18 April 2019
Video

KPU: Stop Katakan Kami Curang

Jumat, 19 April 2019
Video

Demokrat Masih Bersama Prabowo-Sandi

Jumat, 19 April 2019
loading