IPW Prihatin Kasus Pembakaran Ranmor Di Jateng Belum Terungkap

Sabtu, 09 Februari 2019, 10:38 WIB | Laporan: Idham Anhari

Ilustrasi

RMOL. Sudah lebih satu pekan, kasus pembakaran kendaraan bermotor di beberapa wilayah Jawa Tengah belum juga menemui titik terang, jika kasus ini berlarut dikhawatirkan menganggu Pilpres 2019.

Begitu yang disampaikan Presidium Indonesia Police Watch (IPW) Neta S Pane dalam keteranganya, Sabtu (9/2).

“IPW mendesak Polri segera mengungkap kasus pembakaran beruntun terhadap bermotor di Jateng, sebab dikawatirkan kasus itu bisa menjadi gangguan terhadap Pilpres 2019,” kata Neta.

IPW prihatin karena sudah lebih dari seminggu tapi belum ada tanda-tanda kasus itu bakal terungkap. Sehingga motifnya masih misterius dan pelaku melakukan dengan sasaran acak, sehingga sulit terlacak.

“Melihat cara kerjanya, aksi pembakaran ini dilakukan oleh orang yang sangat terlatih,” imbuh Neta.

Dari catatan, aksi pembakaran kendaraan di Jateng sudah terjadi 17 kali di Kota Semarang, 8 kali di Kabupaten Kendal, dan 1 kali di Kabupaten Semarang.

“Ini adalah aksi kejahatan baru yang merupakan aksi teror menakutkan masyarakat,” ujarnya.

Sehingga, akibat aksi teror model baru ini tidak hanya membuat warga Jateng resah tapi keresahan juga melanda wilayah lain,” pungkasnya. [hta]
Editor: Tuahta Arief

Kolom Komentar


Video

Real Count KPU Lambat!

Kamis, 18 April 2019
Video

KPU: Stop Katakan Kami Curang

Jumat, 19 April 2019
Video

Demokrat Masih Bersama Prabowo-Sandi

Jumat, 19 April 2019
loading